HETANEWS.COM

Ricuh Warga Mandala Medan Karena Konflik Sosial, Bukan Agama

Aksi saling lempar batu terjadi antara warga Jalan Rajawali 1 dan Belibis, Perumnas Mandala, Kota Medan, Jumat (24/1/2020) malam(Handout)

Medan, hetanews.com - Kapolrestabes Medan Kombes Johnny Eddizon Isir mengatakan, aksi saling lempar batu antara warga Jalan Rajawali 1 dan Belibis, di Perumnas Mandala, Kota Medan, karena konflik sosial bukan persoalan agama. Saat ini, situasi di lokasi sudah aman dan kondusif meski petugas gabungan masih berjaga.

Johnny menyampaikan, dari keterangan warga, bentrok terjadi bermula dari warga Jalan Rajawali yang membuka warung tuak di pinggiran rel. Warga Belibis keberatan dan merasa terganggu dengan warung ini. Mereka menuding warung itu meresahkan, sebab buka sampai larut malam.

Upaya mediasi untuk membongkar sendiri warung sudah disampaikan, tapi tidak diindahkan. Pemerintah Kota Medan akhirnya menindaklanjuti laporan warga dengan menurunkan petugas Satpol PP untuk menggusur warung. "Jadi ini residu, mungkin sama pihak yang ditertibkan.

Mereka menganggap ada warga yang melaporkan supaya warung ditertibkan. Terjadilah keributan berujung saling lempar batu," kata Johnny lewat sambungan telepon, Sabtu (25/1/2020).  Aksi lempar batu tidak menyasar masjid, kebetulan di sekitar Jalan Belibis ada masjid.

Sehingga saat adu lempar terjadi, batu-batu yang beterbangan mengenai kaca jendela masjid. Ini yang membuat suasana semakin gaduh karena sebagian warga menduga masjid diserang. Johnny menegaskan, akan melakukan proses hukum terkait kerusakan dan korban luka. 

Pihaknya menggunakan langkah penegakan hukum yang transparan dan akuntable dalam menindaklanjuti kasus ini. Cara persuasif dengan menjelaskan permasalahan kepada masyarakat sekitar untuk menyerahkan terduga pelaku ke polisi juga sudah dilakukan.

Mantan ajudan Presiden Jokowi ini  mengimbau agar masyarakat lebih bijak menerima, menalar dan men-sharing setiap informasi yang beredar ahar tidak menambah simpang siur dan kebingungan di masyarakat.  "Sekali lagi, ini permasalah sosial, bukan lainnya.

Bijaklah kita bersosial media, kasihan masyarakat yang tidak tau apa-apa menjadi korban," ujar penerima Adhi Makayasa 1996 ini. Diberitakan sebelumnya, aksi saling lempar batu terjadi antara warga Jalan Rajawali 1 dan Belibis, Perumnas Mandala, Kota Medan pada Jumat (24/1/2020) malam.

Polisi meminta kedua kelompok mundur, tapi tak dipedulikan. Dari balik gang, batu-batu beterbangan ke arah petugas yang coba menenangkan warga. Petugas sampai beberapa kali memberikan tembakan peringatan ke udara.

Baca juga: Terjadi Penyerangan Pasca Warung Tuak Ditertibkan

Sumber: kompas.com

Editor: tom.

Daftarkan diri Anda sebagai anggota Heta News untuk selalu mendapatkan buletin berita populer langsung di kotak surat elektronik Anda!

Berlangganan

Daftarkan diri Anda sebagai anggota Heta News untuk selalu mendapatkan buletin berita populer langsung di kotak surat elektronik Anda!

Berlangganan

Aplikasi Heta News sudah tersedia di Google Play Store. Silakan pasang di ponsel pintar Anda!