HETANEWS

Setop Bully secara Berlebihan tentang Ayam Napinadar Sidikalang yang Mahal

Sidikalang, hetanews.com - Baru-baru ini berita tentang warung makan Ayam Napinadar di Sidikalang kabupaten Dairi, dengan harga Rp. 800.000, menyuguhkan dua ekor ayam Kampung, sonter terdengar. Cuplikan video menayangkan seorang pembeli komplein dengan harganya yang tidak normal. 

Cuplikan video tersebut benar-benar viral menggurita, ditonton oleh masyarakat Indonesia pada umumnya. Ribuan komentar membully si penjual ayam pinadar tersebut. Mencemooh dan mencebiri. Ada yang mengatakan masak cuma dua ekor ayam harganya Rp. 800.000. kemudian ada yang mengatakan warung harga restoran, dan masih banyak lagi.

Boleh saja kita merasa sangat kecewa dengan harga di luar akal pikiran, hanya menghidangkan dua ekor ayam Kampung beserta hidangan lainnya dipatok dengan harga Rp 800.000.

Namun kita harus berpikir lebih dalam lagi, disaat kita membully dan memposting berulang kali cuplikan video tersebut, kelihatan kita seperti orang yang tidak pernah melakukan kesalahan dalam hidup kita. 

Kadang kita berganggapan bahwa apa yang telah dilakukan oleh si penjual ayam pinadar tersebut sudah melakukan pelanggaran-pelanggaran yang begitu teramat fatal. 

Bahkan kita merasa si ibu penjual ayam pinadar tersebut benar-benar telah melukai, menelanjangi hati dan pikiran kita, hingga kita ingin membalas menjatuhkan bahkan ingin membuat ibu sipenjual tersebut menjadi terpuruk. Kalau boleh ibu sipenjual tersebut dipermalukan di depan banyak orang semalu-malunya.

Kita tidak sadar atas apa yang lakukan sudah mencederai perinsip manusiawi seutuhnya. 

Saya coba flesback kebelakang, dilihat dari suku Batak khusus Batak Toba, apa sebenarnya masakan Ayam pinadar /Napinadar tersebut bagi kita suku Batak. Masakan tersebut adalah salah satu masakan khas orang Batak.

Dengan racikan bumbu-bumbu pilihan yang mungkin orang-orang tertentu yang dapat membuatnya. Rasa khas yang pedas menggigit lidah dibentuk dari bumbu andaliman. Ramuan sambal dan sop.

Jaman dulu Masakan Napinadar dijadikan sebagai hidangan menyambut raja-raja, jika bertamu dan bertandang ke rumah seseorang. Atau jika ada tamu penting atau istimewa maka si pemilik rumah akan menghidangkan makanan Napinadar sebagai jamuan santap makan. Ini jamuan yang spesial pada masa itu. Sipemilik rumah akan benar-benar menyajikan yang terbaik.

Kemudian dengan berakhirnya jamuan makan, si tamu tersebut berkeinginan untuk membalas kebaikan atas jamuan hidangan Ayam Pinadar gurih dan lezat yang telah disantap. Memberikan sejumlah uang atau barang yang dianggap berharga.

Mungkin nilainya lebih besar jika dibandingkan dengan biaya pengeluaran untuk membuat hidangan tersebut. Si tamu akan memberikan kepada anak-anak si pemilik rumah. Itu adat istiadat pada jaman dulu.

Dari cerita tersebut saya merasa terhentak mendengar berita telah viral di media sosial dan televisi, begitu seriusnya berita tersebut dikemas, menurut saya adalah masalah biasa yang tidak perlu dibesar-besarkan. 

Ibaratnya kita sudah memakan hidangannya namun kita komplein atas apa yang sudah kita telan. Lalu bagaimana mungkin kita komplein jika kita sudah menikmati makanan yang kita makan.

Terlalu Naif jika komplein atas makam yang kita nikmati, rasa nikmat ayam pinadar, pedas terasa menggigit di lidah, namun setelah kita kenyang dan puas, kita komplein atas makanan yang sudah masuk dalam perut. Logika apa coba yang kita pakai dalam pikiran kita.

Lebih heran lagi salah satu Media Televisi Indonesia juga ikut heboh, sampai-sampai disibukkan dengan Telekonferensi segala. Ikut menguak dan menginterogasi si ibu penjual. Memberitakan bahwa warung tersebut terkesan aneh bin ajaib. Melebihi berita penangkapan Kasus korupsi di tanah air.

Kalau pun kurang merasa puas dengan harganya, kita bisa tanya baik-baik. Atau diskusikan secara tenang dan kekeluargaan. Bukan langsung membuat video kemudian memviralkannya. Apalagi banyak juga yang ingin membuat heboh seantero dunia, men-share, posting secara berulang-ulang, namun kita tidak sadar kita sebenarnya telah melukai hati sesama.

Budaya menjatuhkan, terkapar, mampus tak benafas hingga kita merasa puas dan senang itu masih terjadi dalam kehidupan kita.

Saya pikir ibu itu tidak sanggup lagi, ibarat berperang sudah mengangkat bendera putih sebagai tanda menyerah atas bullyan terus menyerang bertubi-tubi, atas berita heboh seantero dunia.

Mari kita stop budaya membully secara berlebihan. Mungkin si ibu penjual sudah merasa bersalah dan menyesal, atau barangkali merasa terlukai. Sebagai umat manusia janganlah terus menjatuhkan atas bullyan yang kita buat. Terlalu berpikir negatif terhadap sesuatu hal.

Mari kita angkat berita berbobot dan penuh makna. Berita berimbang mengangkat harkat manusia seutuhnya. Bukan mengangkat berita masalah perut sejengkal.

sumber: kompasiana.com

Penulis: Marudut Parsaoran

Editor: sella.
Komentar 4