HETANEWS

Apa Bedanya Bakmi China dengan Bakmi Indonesia?

Jakarta, hetanews.com - Bakmi merupakan salah satu kuliner yang dibawa dari dataran Tiongkok oleh imigran China sejak berabad-abad lalu. Kini bakmi di Indonesia sudah berkembang sendiri dan memiliki resep, bumbu, dan cara mengolah yang khas Indonesia, Senin (2/12/2019)

Food blogger spesialis bakmi, Tirta Lie menjelaskan bahwa bakmi Indonesia memiliki cita rasa yang jauh berbeda dengan bakmi asli dari China. Mulai dari rasa, cara penyajian dan bumbu serta rempah yang digunakan.

"Jadi memang bakmi kita mengadaptasi dari China tapi kalau soal penampilan cita rasa itu pasti beda. Saya pernah menyantap bakmi di China sana kebanyakan, mienya langsung berkuah," jelasnya saat ditemui di Baywalk Pluit, belum lama ini.

Tirta Lie menyatakan jika bakmi-bakmi di China cenderung menggunakan rempah dan bumbu yang banyak. Rasa yang terlalu kuat dari kuah bakmi terasa asing di lidah orang Indonesia.

Bakmi di China juga langsung mencampurkan mi dengan kuah. Alhasil rasa bumbu akan sangat kuat dan dominan. Berbeda dengan bakmi di China, bakmi di Indonesia memiliki komposisi yang sederhana.

Bakmi terdiri dari kaldu, topping, dan mi. Rata-rata bakmi di Indonesia hanya menggunakan bumbu berupa lada, garam, penyedap rasa, dan kecap asin.

Letak perbedaan lainnya adalah cara penyajian. Bakmi China langsung mencampurkan mi ke dalam kuah, lain cerita dengan bakmi Indonesia.

Bakmi di Indonesia akan menyajikan mi yang terpisah dari kuah kaldu dan makanan pendampingnya seperti bakso atau pangsit. Tak lupa topping yang diletakan di atas mi biasanya berupa ayam rebus atau ayam kecap.

Bumbunya pun tidak begitu kuat terasa. Bakmi Indonesia menggunakan bumbu dan rempah yang sangat sederhana. Komposisi bakmi di Indonesia terdiri dari mi lalu diberi dengan minyak ayam atau bawang putih. Kemudian diberi kecap asin dan sedikit penyedap rasa.

Lalu diberi topping seperti ayam dan kuah kaldu.  Kadang juga mencampurkan lada, tetapi rasa pedas lada hanya terasa sepintas saja di lidah.

Bakmi di China banyak "bermain" dengan rempah dan bumbu, karena umumnya tidak menggunakan penyedap rasa. Sementara itu, bakmi di Indonesia seringnya menggunakan penyedap rasa sebagai salah satu bahan penyedap.

Pengunaannya yang sedikit, sudah membawa pengaruh yang besar di dalam rasa bakminya. Tirta Lie juga menjelaskan jika semua itu kembali ke selera setiap orang.

Masing-masing lidah menyimpan selera yang berbeda-beda. "Seribu orang punya lidah itu punya 1.000 selera yang berbeda. Jadi jangan sekali-sekali beranggapan jika bakmi semuanya sama. Semua kembali keselera orang masing-masing kan," ujarnya

Sumber: Kompas.com 

Editor: tom.