HETANEWS.COM

Sering Dijilat Anjing Peliharaan, Pria ini Meninggal Karena Infeksi

Ilustrasi jilatan anjing. (Jnt)

Jakarta, hetanews.com - Anjing adalah hewan peliharaan yang menggemaskan dan setiap. Tetapi, seorang pria usia 63 tahun asal Inggris ini meninggal dunia setelah dijilat oleh anjing peliharaannya sendiri.

Sebelum meninggal dunia, pria tersebut sudah menghabiskan waktu 2 minggu menjalani perawatan di rumah sakit. Saat itu ia didiagnosis menderita pneumonia, gangren dan demam 41 derajat celcius.

Selain demam tinggi, pria tersebut juga sempat mengalami kesulitan bernapas dan masalah kesehatan lainnya hingga dilarikan ke rumah sakit.

Menurut Daily Mail yang dilansir dari worldofbuzz.com, masalah medis yang diderita oleh pria tersebut disebabkan oleh infeksi bakteri dari bakteri capnocytophaga canimorsus.

Bakteri tersebut biasanya ditularkan oleh gigitan dan bisa menyebar melalui jilatan. Dalam kasus kali ini, pria tersebut tidak pernah digigit melainkan sering dijilat oleh anjingnya.

Setelah 4 hari terinfeksi bakteri, kondisi pria tersebut pun semakin buruk. Apalagi ia juga mengalami ruam di wajahnya dan mengalami sakit saraf di bagian kaki.

Tak hanya itu, ia juga didiagnosis menderita sepsis parah ketika mulai melakukan pengobatan. Sepsis itulah yang membuat kondisi kesehatannya semakin buruk.

Pada akhirnya, organ ginjal dan livernya pun menutup, serta darah mulai menggumpal di pembuluh darah yang menyebabkan kulitnya membusuk.

Kondisi itulah yang menyebabkan serangan jantung dan masih bisa hidup dengan bantuan alat medis.

Meski begitu, kondisinya tak kunjung menunjukkan peningkatan melainkan terus memburuk karena kegagalan banyak fungsi organ.

Setelah 16 hari berjuang menjalani pengobatan di rumah sakit, dokter dan keluarga akhirnya memutuskan untuk melepas alat bantu medis dari tubuhnya. Pria itu pun akhirnya meninggal dunia karena kondisinya semakin memburuk.

Akibat kejadian tersebut, dokter mengimbau agar pemilik hewan peliharaan lainnya tidak mengabaikan gejala flu atau penyakit lainnya. Ini dikarenakan bisa jadi masalah kesehatannya dipengaruhi oleh infeksi virus dari hewan peliharaannya.

Namun, bakteri ini jarang memengaruhi orang sehat. Biasanya infeksi bakteri lebih rentan menyerang orang dengan sistem kekebalan tubuh lebih rendah atau lemah.

sumber: suara.com

Editor: gun.

Masukkan alamat E-mail Anda di bawah ini untuk berlangganan artikel berita dari Heta News.

Jangan lupa untuk memeriksa kotak masuk E-mail Anda untuk mengkonfirmasi!