HETANEWS

Jokowi Minta Kepala Daerah dan Penegak Hukum Bersinergi

Jokowi kunjungi pameran foto Membangun Indonesia.

Bogor, hetanews.com - Presiden Jokowi meminta kepala daerah dan penegak hukum bersinergi dalam menjalankan tugas. Sinergitas ini penting untuk mendukung agenda strategis bangsa.

Pesan ini disampaikan Jokowi saat membuka Rapat Koordinasi Nasional Indonesia Maju Pemerintah Pusat dan Forkopimda 2019 di Sentul International Convention Center (SICC), Sentul City, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Rabu (13/11).

"Penting sekali hubungan harmonis di daerah, penting sekali," tegasnya.

Hubungan harmonis antara kepala daerah dan penegak hukum, kata Jokowi, bisa meminimalisir terjadinya konflik horizontal. Selain itu, hubungan baik kedua pihak bisa menciptakan rasa aman di lingkungan masyarakat.

"Kalau ada salah satu dari tadi yang saya sebut tidak rukun, satu saja akan menjadi masalah besar dalam setiap menangani problem-problem yang ada di daerah," ujarnya.

  • Jokowi Ingatkan TNI Responsif

Khusus untuk TNI, Jokowi mengingatkan agar responsif dalam menangani persoalan sekecil apapun. TNI diminta tidak menganggap remeh apabila terdapat indikasi yang bisa merusak keamanan.

"Melihat sekecil apapun sebuah peristiwa jangan menggampangkan, karena dunia penuh, negara-negara penuh dengan ketidakpuasan," ucap dia.

Eks Gubernur DKI Jakarta ini kemudian mencontohkan gelombang demonstrasi yang terjadi di Hong Kong dan Chile akibat ketidakpuasan terhadap kebijakan pemerintah. Lebih dari lima bulan demo di Hong Kong memicu negara tersebut menuju resesi.

"Di Chile juga sama, urusan kenaikan tarif transportasi, yang hanya 4 persen, menjadi gelombang demo sehingga efek yang harusnya dilakukan bulan ini dibatalkan. Hati-hati ketidakpuasan seperti ini," kata Jokowi.

"Kemudian di Bolivia, karena sengketa Pemilu yang tidak ditangani secara preventif dengan baik, akhirnya Presiden Evo Morales mundur. Dan contoh-contoh ketidakpuasan di negara lainnya mulai banyak muncul. Hati hati menangani hal yang kecil. Kalau kita tidak bisa antisipasi bisa melebar ke mana-mana," pungkasnya.

Sumber: merdeka.com 

Editor: suci.