HETANEWS

Berapa Sih Jumlah Pengemudi Ojek Online?

Pengemudi ojek online menunggu penumpang di dekat Stasiun Jakarta Kota, Jakarta, Kamis (11/7/2019). - Bisnis/Himawan L Nugraha

Jakarta, hetanews.com - Gabungan Aksi Roda Dua Indonesia menyatakan jumlah pasti mitra pengemudi ojek daring di Indonesia sampai kini tidak diketahui secara pasti baik oleh publik maupun pemerintah.

Presidium Gabungan Aksi Roda Dua (Garda) Indonesia Igun Wicaksono menuturkan jumlah pengemudi ini disembunyikan oleh para aplikator.

Saat ini, asosiasi pengemudi ojol pun tidak memiliki data atau catatan dipegang oleh mereka terkait jumlah pasti mitra pengemudi.

Menurutnya, perusahaan aplikator juga tidak mau membuka data jumlah tersebut. Igun memproyeksikan jumlah pengemudi ojek daring sekitar 2,5 juta orang. Adapun, simpatisan Garda mencapai 200.000 mitra ojek daring di seluruh Indonesia.

Jumlah mitra pengemudi ojek daring di wilayah Jabodetabek bisa mencapai 50 persen dari total jumlah mitra di seluruh Indonesia. Artinya, untuk wilayah Jabodetabek saja dapat mencapai lebih dari 1,25 juta pengemudi.

"Ini wilayah urban, artinya banyak ojol-ojol [ojek online]dari daerah-daerah juga masuk Jabodetabek, dari sekitar Pantai Utara dan Banten," katanya kepada Bisnis.com, Selasa (12/11/2019).

Sementara itu, Direktur Angkutan Jalan, Kementerian Perhubungan (Kemenhub) Ahmad Yani mengamini pernyataan bahwa pemerintah tidak memiliki data jumlah pasti mitra pengemudi ojol.

"Saya konfirmasi dengan Gojek dan Grab sekitar 2 juta--2,5 juta," katanya kepada Bisnis.com.

Sementara itu, data jumlah mitra tersebut oleh dua raksasa bisnis rintisan pun memang tidak diumumkan secara pasti.

Dikonfirmasi, salah satu perwakilan Gojek Indonesia hanya menyebut jumlah mitranya yang aktif berkisar 2,5 juta mitra baik ojek daring maupun taksi daring. Namun, sesuai kebijakan perusahaan jumlah pastinya tidak dapat disebutkan. Adapun, pihak Grab belum memberikan konfirmasi.

Di sisi lain, sebagai gambaran, setiap pengemudi ojol maupun taksol mesti memiliki akun dalam aplikasi mitra pengemudi baik Gojek maupun Grab.

Presiden Joko Widodo memberikan sambutan dalam acara penghargaan Mitra Juara Go-Jek 2019, di Jakarta, Kamis (11/4/2019)./Bisnis-Felix Jody Kinarwan

Berdasarkan penelusuran Bisnis.com melalui playstrore, Selasa (12/11/2019), jumlah unduhan Gojek Driver lebih dari 5 juta unduhan, sementara Gocar Driver lebih dari 1 juta unduhan.

Untuk aplikasi pengemudi bagi Grab Indonesia tidak dibedakan berdasarkan mitra ojol maupun taksi daring seperti yang dilakukan Gojek. Jumlah unduhan aplikasi Grab Driver pun lebih dari 10 juta kali.

Jumlah unduhan di playstrore memang tidak merepresentasikan jumlah pengemudi ojol dan taksi online secara riil di Indonesia. Alasannya, bisa saja mitra pengemudi yang berhenti atau mengunduh sampai beberapa kali.

Jumlah unduhan di playstrore memang tidak merepresentasikan jumlah pengemudi ojol dan taksi online secara riil di Indonesia. Alasannya, bisa saja mitra pengemudi yang berhenti atau mengunduh sampai beberapa kali.

Sumber: bisnis.com

Editor: tom.