HETANEWS

Siswa Kelas 5 SD Nekat Curi Ponsel, Alasannya Mencuri Bikin Korban Iba

Makassar, Sulawesi Selatan, hetanews.com - Seorang remaja diamankan sempat diamankan tim Reserse Mobil (Resmob) Polsek Panakkukang Makassar, Sulawesi Selatan beberapa waktu lalu.

Remaja berusia 14 tahun berinisial RT tersebut diamankan setelah kedapatan mencuri ponsel pada Senin (4/11/2019) malam, di sebuah kos di Kompleks IDI, Jalan dr Leimena, Kecamatan Panakkukang, Makassar.

Kepala Seksi Humas Polsek Panakkukang Bripka Ahmad Halim mengatakan, RT merupakan remaja yang duduk di kelas 5 SD.

Menurut Ahmad, RT dan korban pencurian yang berasal dari Poso, Sulawesi Tengah, merupakan tetangga kosan.

"(Motifnya) betul demi biaya sekolah. Pelaku masih duduk di bangku SD kelas 5," kata Ahmad Halim saat dikonfirmasi, Selasa (5/11/1019).

Ahmad mengatakan bahwa RT melakukan pencurian dengan cara membongkar jendela kamar penghuni kos yang kebetulan saat itu nggak ada di kos.

Setelah mencuri, RT menjual ponsel curian tersebut kepada seseorang yang nggak jauh dari lokasi kos dengan harga Rp 300.000.

Namun, setelah mengetahui alasan RT mencuri, korban pun akhirnya mencobat laporannya.

"Korban mencabut laporan serta tidak keberatan karena merasa kasihan. Korban dan pelaku juga satu kosan," kata Ahmad Halim.

Kemudian diketahui bahwa RT bukannya nggak dibiayai oleh orangtuanya. Dari pemeriksaan polisi, RT mengatakan bahwa ayahnya sudah meninggal dua tahun lalu.

Sedangkan sang ibu yang tinggal bersamanya di kos mengalami gangguan kejiwaan.

Hal ini pun membuat RT juga terlambat masuk sekolah, di mana remaja seusianya seharusnya sudah duduk di bangku SMP.

"Memang anak ini terlambat sekolah. Dia bingung mau biayai sekolahnya, karena bapaknya sudah meninggal. Sementara ibunya mengalami gangguan jiwa," kata Ahmad Halim.

Saat ini, penyidik telah menyerahkan RT ke Pusat Pelayanan Terpadu Pemberdayaan Perempuan dan Anak (P2TP2A) untuk pembinaan lanjutan.

Sumber: kompas.com

Editor: tom.