HETANEWS

Tak Perlu Bentuk Pansel, Presiden Jokowi Segera Pilih Dewan Pengawas KPK

Presiden Joko Widodo segera memilih anggota Dewan Pengawas KPK untuk pertama kalinya dan dilantik pada Desember 2019. - ANTARA FOTO/Akbar Nugroho Gumay

Jakarta, hetanews.com - Presiden Joko Widodo menyatakan akan segera memilih Dewan Pengawas Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) untuk pertama kalinya tanpa pembentukan panitia seleksi.

Pernyataan itu disampaikan oleh Presiden dalam pertemuan dengan wartawan di Istana Merdeka, Jakarta, Jumat (1/11/2019).

Presiden Jokowi menyatakan pemilihan Dewan Pengawas KPK tanpa panitia seleksi telah diatur dalam UU KPK yang telah direvisi.

Seperti diketahui, berdasarkan Pasal 69A, Ketua dan anggota Dewan Pengawas KPK untuk pertama kalinya ditunjuk dan diangkat oleh Presiden. "Untuk pertama kalinya tidak lewat pansel. Tapi percayalah yang terpilih nanti adalah beliau-beliau yang memiliki kredibilitas yang baik," kata Jokowi.

Jokowi mengatakan pihaknya masih dalam proses mengumpulkan masukan mengenai siapa saja yang nanti bisa menjadi bagian dari Dewan Pengawas KPK.

Pelantikan Dewan Pengawas KPK itu, ujarnya, nanti akan bersamaan dengan pengambilan sumpah Komisioner KPK yang baru yaitu Desember 2019.

Seperti diketahui, Dewan Pengawas adalah sesuatu yang baru di KPK. Dewan Pengawas memiliki sejumlah fungsi yaitu memberikan izin penyadapan.

Berdasarkan UU KPK yang telah direvisi, anggota Dewan Pengawas berjumlah lima orang yang terdiri dari ketua dan empat wakil ketua dimana semuanya merangkap anggota.

Ditanya soal desakan untuk mengeluarkan Peraturan Pengganti Undang-undang (Perpu) KPK, Jokowi menyatakan UU KPK sekarang sedang dalam proses uji materi di KPK. Menurutnya, pemerintah perlu menghargai proses tersebut.

"Jangan ada, orang yang masih berproses uji materi kemudian langsung ditimpa dengan sebuah keputusan yang lain. Saya kira kita harus tahu sopan santun dalam bertata negaraan," kata Jokowi.

Sumber: bisnis.com

Editor: tom.