HETANEWS

Diisukan jadi Menteri Jokowi, Sandiaga: Prabowo Gak Pernah Bicara Itu

Sandiaga Uno di kediamannya di Kebayoran Baru, Jakarta Selatan

 Jakarta, hetanews.com - Politikus Partai Gerindra Sandiaga Uno menjawab soal dirinya yang disebut-sebut menjadi calon menteri dalam kabinet jilid II Jokowi. Nama Sandiaga menjadi calon menteri tersebut juga disandingkan dengan dua Waketum Partai Gerindra, Edhy Prabowo dan Fadli Zon.

Namun, Sandiaga mengaku tak pernah ada pembicaraan soal menteri antara dirinya dengan Ketua Umum Prabowo Subianto. Apalagi sampai menyodorkan sejumlah nama tersebut.

"Enggak, enggak ditawarin. Saya justru enggak pernah ada pembicaraan mendetail seperti itu sama Pak Prabowo,” kata Sandiaga di kediamannya di Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Kamis (17/10/2019).

Sandiaga kemudian juga membantah adanya kesan kembalinya ia ke partai Gerindra lantaran namanya yang sudah diproyeksikan sebagai menteri, mewakili Gerindra bila gabung koalisi.

"Itu saya enggak sepakat yah. Menurut saya dari hasil pembicaraan saya sama Pak Prabowo, Pak Prabowo enggak pernah mendorong-dorong nama menteri karena Gerindra its not about to fight for posisition," katanya.

Isu nama Sandiaga disebut-sebut akan menjadi menteri di kabinet Jokowi awalnya disampaikan Juru Bicara Prabowo Subianto, Dahnil Anzar Simanjuntak. Hal itu disampaikan Dahni di sela Rapat Pimpinan Nasional dan Apel Kader Partai Gerindra di Hambalang, Bogor, Jawa Barat, Rabu (16/10/2019).

Selain Sandiaga, nama Edhi Prabowo dan Fadli Zon juga santer disebut akan dimasukan dalam kabinet Jokowi-Ma'ruf Amin.

Meskipun, Dahnil mengkalim bahwasanya hingga kekinian belum ada pembicaraan terkait kursi menteri yang ditawarkan Jokowi kepada Partai Gerindra.

"Ditawarkan saja belum, apalagi (kader) Partai Gerindra itu banyak sekali. Kandidatnya banyak, yang sudah apa, banyak lah. Nama bang Edhy Prabowo mungkin, bang Sandi menolak terkait dengan itu (menteri), beliau tetap berada di luar pemerintahan. Bang Fadli juga demikian," tutur Dahnil.

Sebelumnya, Dahnil juga mengatakan bahwasanya Prabowo dan Partai Gerindra menyerahkan sepenuhnya kepada Jokowi sebagai presiden terpilih 2019-2024 untuk menggunakan atau tidaknya konsep dorongan besar ekonomi yang ditawarkan pihaknya.

Prabowo pun menyerahkan sepenuhnya kepada Jokowi terkait dilibatkan atau tidaknya kader Partai Gerindra ke dalam kabinet jilid II Jokowi.

Dahnil lantas menegaskan bahwasanya Prabowo akan tetap memberikan kontribusi bagi bangsa baik di dalam atau di luar pemerintahan Jokowi lima tahun ke depan.

"Tergantung dengan Pak Jokowi, apakah Pak Jokowi membutuhkan dan akan menjalani konsep (dorongan besar ekonomi) itu dan blended dengan konsepsi dengan apa yang selama ini menjadi visi misi beliau," tutur Dahnil.

"Apakah konsepsi itu juga akan ditawarkan kepada Gerindra untuk menjalankannya atau apakah hanya menggunakan konsepsi itu tapi tak menggunakan kader Gerindra, atau kedua-duanya, jadi tersesrah (Jokowi). Yang jelas sekarang Pak Prabowo berupaya untuk memastikan tidak berhenti memberi kontribusi bagi bangsa dan negara," imbuhnya.

Hanya, Dahnil mengatakan bahwasanya banyak kader Gerindra yang siap dan berkompeten untuk menjalankan konsepsi dorongan besar ekonomi yang ditawarkan kepada pemerintahan Jokowi lima tahun kedepan.

"Banyak sekali kader yang bisa bekerja untuk yang kami sebut konsepsi dorongan ekonomi. Banyak kader yang siap," tandasnya.

Sumber: suara.com 

Editor: suci.