HETANEWS

Presiden Israel akan Selesaikan Pembicaraan Pembentukan Pemerintah Baru

Presiden Israel Reuven Rivlin, (tengah), dalam rapat di Yerusalem, Minggu, 22 September 2019. Dari kanan: Osama Saadi, Mansour Abbas, Ahmad Tibi, Ayman Odeh.

Israel, hetanews.com - Presiden Israel akan melangsungkan pembicaraan hari kedua atau terakhir dalam usahanya memilih perdana menteri baru dan mencari solusi bagi kebuntuan politik, sewaktu ia, Senin (23/9), bertemu dengan partai-partai yang lebih kecil yang berhasil meraih kursi pada pemilu parlemen pekan lalu.

Reuven Rivlin akan mendengarkan rekomendasi partai-partai yang lebih kecil mengenai siapa yang pantas memimpin pemerintahan. Dua partai ultra-ortodoks dan sebuah partai nasional agama diperkirakan akan merekomendasikan PM Israel Benjamin Netanyahu, sementara dua partai pendukung rekonsiliasi mendukung Benny Gantz dari Partai Biru dan Putih.

Pembicaraan presiden pasca-pemilu umumnya sekadar formalitas, namun presiden yang umumnya memegang jabatan seremonial kini memainkan peran kunci setelah hasil pemilu yang hampir imbang. Ia diperkirakan akan mengumumkan pilihannya pada Rabu (23/9).

“Satu hal yang umumnya disetujui banyak orang dan menjadi keinginan mereka adalah tidak dilangsungkannya pemilu ketiga,” kata Rivlin.

Presiden Israel kemungkinan akan memilih kandidat yang paling mendapat banyak rekomendasi, yakni Gantz atau Netanyahu. Siapapun yang terpilih kemudian akan memiliki waktu 28 hari untuk membentuk sebuah pemerintah. Jika kandidat pertama yang terpilih gagal membntuk pemerintah dalam waktu itu, kandidat kedua akan diberi kesempatan. Jika ia juga gagal, negara itu harus melangsungkan pemilu ketiga yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Sumber: Voice of America Indonesia

Editor: tom.