HETANEWS

Polwan Diduga Beri Miras ke Mahasiswa Papua di Bandung, Propam Turun Tangan

Kabid Humas Polda Jabar Kombes Trunoyudo Wisnu Andiko

Bandung, hetanews.com - Seorang polisi di Bandung diduga memberikan minuman keras (miras) kepada mahasiswa Papua di Bandung. Oknum polisi tersebut kini tengah diperiksa di Polda Jabar.

Informasi yang dihimpun, pemberian miras sebanyak dua dus tersebut dilakukan oknum polisi tersebut ke asrama Papua di Bandung pada Kamis (22/8) . Miras itupun langsung dikembalikan mahasiswa ke oknum polisi tersebut.

"Terkait peristiwa itu, kami sudah mengambil langkah. Kita Polda Jabar sudah melakukan proses pemeriksaan terhadap yang bersangkutan. Saat ini, yang bersangkutan sudah menjadi terperiksa dalam kaitan untuk internal," ucap Kabid Humas Polda Jabar Kombes Trunoyudo Wisnu Andiko di Mapolda Jabar, Jalan Soekarno Hatta, Kota Bandung, Jumat (23/8/2019).

Truno mengatakan oknum polisi berinisial Kompol C ini saat ini masih menjalani pemeriksaan di Bidang Propam Polda Jabar. Pemeriksaan sudah dilakukan sejak semalam.

"Propam Polda Jabar sejak tadi malam mengambil langkah. Kita hargai, kita lihat sejauh mana prosesnya. Karena saat ini kita harus melihat dari fakta-fakta yang perlu didalami dalam proses bidang Propam," tuturnya.

Sementara itu Kapolrestabes Bandung Kombes Irman Sugema membenarkan oknum polisi tersebut merupakan anggotanya yang bertugas di Polsek Sukajadi. Irman menyatakan anak buahnya itu tengah menjalani pemeriksaan di Polda Jabar.

"Sekarang yang bersangkutan sebagai terperiksa terkait dugaan pemberian minuman keras ke asrama Papua," kata Irman.

Irman menegaskan pihaknya akan menindak bila oknum polisi tersebut terbukti memberikan miras kepada mahasiswa Papua.

"Kami akan menindaklanjuti. Apabila hasil pemeriksaan terbukti, maka kami akan berikan sanksi yang tegas kepada yang bersangkutan," ucap Irman.

Soal pemberian minuman keras pada mahasiswa Papua ini ramai di twitter. Akun @anzharcore memposting video saat penyerahahan kembali dua dus miras yang diduga diberikan seorang Polwan di aksi Kamisan depan Gedung Sate.

Video berdurasi 2 menit 19 detik itu memperlihatkan seorang polwan berseragam lengkap memegang toah tengah menjelaskan bahwa minuman itu bukan minuman keras namun minuman segar.

Namun hal itu disanggah para massa yang berkeliling di sekitarnya. Menurut massa, minuman itu mengandung alkohol 19 persen.
 

sumber: detik.com

Editor: sella.