HETANEWS.COM

Diduga Masalah Asmara, Afdillah Tewas Dikeroyok 4 Orang Lalu Ditikam

Afdillah, remaja berusia 19 tahun tewas mengenaskan setelah menjadi korban penusukan di dada, kaki dan dagu, diduga akibat motif asmara. (foto/M Andimaz Kahfi)

Medan, hetanews.com - Afdillah laki-laki remaja berusia 19 tahun tewas mengenaskan. Ia menjadi korban penusukan di dada, kaki dan dagu, diduga akibat motif asmara.

Tubuhnya bersimbah darah setelah dikeroyok oleh segerombolan lelaki meski ia sempat mengejarnya. 

Informasi yang dihimpun, sebelum korban tewas dibantai, seorang saksi Juannara Sahputra melihat korban di Jalan Gajah Mada, Kelurahan Petisah Tengah, Kecamatan Medan Petisah, Minggu (7/7/2019) sekitar pukul 22.30 WIB.

Tak lama berselang, sebuah mobil Avanza berhenti tepat disamping korban. Kemudian beberapa orang keluar dari dalam mobil dan langsung menghajar korban hingga babak belur.

Melihat adanya aksi pemukulan, setelah kawanan itu pergi saksi langsung menghampiri korban dan melihat korban sudah berlumuran darah. Saat itu, korban masih sempat untuk meminta bantuan kepada saksi agar untuk mengejar para pelaku yang menghajarnya.

"Ayok kejar orang itu," ucap korban saat kejadian. Korban langsung mengambil alih sepeda motor Scoopy BK 6470 AID milik saksi dan berusaha mengejar pelaku.

Namun, saat berjalan sekira 20 meter korban sudah dalam kondisi tidak fit mengendarai sepeda motor lalu menabrak tiang listrik dan jatuh terkapar.

Saat itu, korban yang sudah tidak berdaya langsung dibawa saksi menggunakan becak untuk membawa korban ke rumah sakit.

Kebetulan saat itu sedang ada Tim Brimob yang berpatroli, sehingga saksi di kawal oleh Tim Brimob ke RS Herna untuk membawa korban. Tapi, karena alami luka yang cukup serius, nyawa korban tidak bisa diselamatkan.

Ternyata sebelum peristiwa nahas itu, saksi melihat korban berangkat dari Warkop Buk E di Jalan Sei Bahorok sedang berboncengan dengan seorang wanita, yang diduga teman dekatnya.

Dalam perjalanan, tiba-tiba ditengah perjalanan korban sempat ribut dengan seorang laki-laki. Saat itu korban langsung pergi dan meminjam sepeda motor milik saksi, Juannara Sahputra.

"Kasusnya masih kita lidik. Untuk sementara 4 saksi sudah diperiksa," kata Kapolsek Medan Baru Kompol Martuasah Tobing, Selasa (9/7/2019). Martuasah menjelaskan bahwa korban dinyatakan meninggal dunia di RS Erna Medan.

Pada tubuh korban ditemukan 3 luka tusuk pada bagian dada, kaki dan dagu, dan saat ini jenazah korban sudah di pindahkan ke RS Bhayangkara Medan untuk selanjutnya dilakukan otopsi.

“Yang jelas untuk motifnya masih kita dalami, namun dari keterangan salah satu saksi, diduga penyebab kematian korban karena asmara," beber Martuasah.

"Karena korban sempat keluar bersama seorang wanita dan terjadi keributan dengan seorang pria,” tutupnya.


 

sumber: tribunnews.com

Editor: sella.