HETANEWS

BPN Tolak Situng KPU, Yunarto Wijaya Sentil 2 Elite Gerindra

Direktur Eksekutif Charta Politika Indonesia Yunarto Wijaya di Bareskrim Polri.

Jakarta, hetanews.com - Penolakan yang dilakukan Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo-Sandi terhadap Sistem Informasi Penghitungan Suara Komisi Pemilihan Umum (Situng KPU) mendapat tanggapan dari Direktur Eksekutif Charta Politika Yunarto Wijaya.

Melalui sebuah cuitan, Selasa (14/5/2019), Yunarto Wijaya menuliskan komentarnya.

Ia membubuhkan nama dua elite Partai Gerindra dalam kicauan tersebut. Keduanya yakni Wakil Ketua Umum Fadli Zon dan Wakil Sekretaris Jenderal Andre Rosiade.

Dalam tweet tersebut, Fadli Zon dan Andre Rosiade disinggung agar konsisten dengan penolakannya. Yunarto Wijaya meminta kedua caleg itu menerapkan sikap yang sama juga pada rekap suara Pileg, tak hanya Pilpres.

Cuitan Yunarto Wijaya - (Twitter/@yunartowijaya)
Cuitan Yunarto Wijaya - (Twitter/@yunartowijaya)

"Kalau Situng KPU dan rekap KPU dianggap tidak valid, saya menunggu konsistensi @fadlizon & Andre Rosiade untuk konsisten menolak rekap suaranya juga sebagai caleg..."tulis Yunarto Wijaya.

BPN diketahui telah menyatakan penolakannya terhadap Situng KPU lantaran menurut mereka telah terjadi kecurangan yang terstruktur, sistematis, dan masif selama Pemilu 2019.

"Kami Badan Pemenangan Nasional Prabowo-Sandiaga bersama rakyat Indonesia yang sadar hak-hak demokrasinya menyatakan menolak hasil perhitungan suara dari KPU RI yang sedang berjalan," ujar Ketua BPN Djoko Santoso dalam acara 'Mengungkap Fakta-Fakta Kecurangan Pilpres 2019' di Grand Sahid Jaya, Tanah Abang, Jakarta Pusat, Selasa (14/5/2019).

Djoko Santoso juga mengatakan telah mengirim surat kepada KPU tentang audit IT KPU yang berisi permintaan untuk menghentikan penghitungan suara KPU yang masih berjalan.

sumber: suara.com 

Editor: sella.