HETANEWS

Cara Polisi Mengungkap Misteri Pembunuhan Sekeluarga dengan Luka Tembak di Kepala

Isteri dan kedua anak Fransiskus Xaverius. (int)

Palembang, hetanews.com - Satu keluarga ditemukan tewas secara mengenaskan di rumahnya, Villa Kebun Sirih, Jalan Said Toyib, Kelurahan Bukit Sangkal, Kecamatan Kalidoni, Palembang dengan luka tembak di kepala. Korban berjumlah empat orang, terdiri dari Fransiskus Xaverius Ong (47), istrinya Margareth Yentin Liana (45), serta dua anaknya Raffael Fransiskus (18) dan Kathlyn Fransiskus (11).

Polisi langsung bergerak untuk mengungkap kasus ini. Sejauh ini sudah ada beberapa bukti dan keterangan yang akan bisa mengungkap kasus pembunuhan tersebut. Berikut cara polisi ungkap kasus pembunuhan di Palembang:

Polisi minta keterangan pembantunya

Tewasnya Fransiskus Xaverius Ong (47) beserta istri dan dua anaknya pertama kali ditemukan oleh pembantunya, Nanang (45), Rabu (24/10) pukul 06.00 WIB. Fransiskus ditemukan bersama istrinya Margareth Lentin Liana (45) di kamar lantai dua. Sementara dua anaknya, Rafael Fransiskus (18), dan Kathlyn Fransiskus (11), terlungkup di kamar masing-masing di lantai satu.

"Saya lihat sudah meninggal semua. Anjing peliharaan mereka juga mati," ungkap Nanang.

Ada surat wasiat

Kematian Fransiskus bersama istri dan dua anaknya mulai menemui titik terang. Dia diduga melakukan bunuh diri setelah menembak mati seluruh anggota keluarganya. Penyidik menemukan dua carik surat wasiat di meja komputer yang berada di kamar tidur Fransiskus.

Surat pertama bertuliskan 'Aku sangat sudah lelah... Maafkan aku...'

Sementara surat kedua tertulis kalimat 'Aku sangat sayang anak & istriku... Choky & Snowy. Aku tidak sanggup meninggalkan mereka di dunia ini...'

Choky dan Snowy merupakan nama dua anjing peliharaannya yang juga ditemukan tewas.

Minta maaf lewat WA grup

Merdeka.com - Selain itu, Fransiskus sempat mengirimkan penyampaian maaf ke grup WhatsApp yang dikirim pada Rabu (24/10) pukul 02.48. Tulisan itu berbunyi:

'Maafkan aku... Teman-teman... Kenanglah kebaikanku saja. Jangan membicarakan kejelekanku... Jalan kalian masih panjang.'

Temukan pistol

Merdeka.com - Kematian Fransiskus Xaverius Ong (47) beserta istri dan dua anaknya diduga karena bunuh diri. Hal itu berdasarkan temuan pistol yang masih digenggam Fransiskus.

Mayatnya ditemukan dalam kondisi terlentang di tempat tidur bersama istrinya Margareth Yentin Liana (43), Rabu (24/10). Margareth terkena tembakan di kepala, sedangkan Fransiskus tembakan di bawa dagu. Saat ditemukan, kedua tangan Fransiskus menggenggam senjata api jenis revolver. Polisi juga menemukan enam selongsong peluru di rumah korban.

Lewat rekaman CCTV

Direktur Reserse Kriminal Umum Polda Sumsel Kombes Budi Suryanto mengungkapkan, senjata api dan selongsong itu menjadi barang bukti untuk memperkuat dugaan penyebabnya. Ada juga sprei dan dua ekor anjing yang turut mati. Sebagai bukti tambahan, kata dia, penyidik akan membuka rekaman CCTV yang terpasang di rumah korban. Begitu juga dua carik kertas yang diduga ditulis Fransiskus sebelum tewas.

"Semuanya jadi petunjuk apakah bunuh diri atau penyebab lain," katanya.

sumber: merdeka.com

Editor: bt.