Sat 20 Oct 2018

10 Anggota Paskibraka Pukuli Supir Angkot, Polres Siantar Lakukan Penyelidikan

Anggota Purna Pasukan Pengibar Bendera Pusaka (Paskibraka) Indonesia tingkat II Kota Siantar melakukan pengeroyokan terhadap supir angkutan di Jalan Merdeka, Sabtu (28/7/2018) sore. Tribun Medan/HO

Siantar, hetanews.com- Polisi tengah melakukan penyelidikan terhadap tindakan pengeroyokan yang dilakukan sekitar 10 anggota dan purna Pasukan Pengibar Bendera Pusaka (Paskibraka) Indonesia tingkat II Kota Siantar terhadap seorang supir angkutan umum.

Rombongan Paskibraka yang tengah berjalan di Jalan Merdeka, Kelurahan Proklamasi, Kecamatan Siantar Barat, tepatnya di depan Siantar Plaza, mengeroyok Jodesman Silalahi (24), seorang supir angkutan Sinar Baringin, Sabtu (28/7/2018) sore.

Bahkan, pelaku yang lengkap dengan pakaian Paskibraka ini, turut menendang perut saksi, Tirta Novita Sari Silaban yang mencoba melerai.

Kasat Reserse Kriminal Polres Siantar, AKP H Sinambela saat dihubungi via seluler, Senin (30/7/2018), mengaku sudah menerima laporan tersebut. Pihaknya tengah mendalami kejadian tersebut.

"Sudah kita terima laporannya. Tengah kita selidiki. Coba hubungi humas untuk kronologis lengkap," ujarnya.

Kasubag Humas Polres Siantar, Iptu Resbon Gultom, mengungkapkan setelah kejadian mengamankan empat orang saksi dari anggota Paskibraka.

"Pada saat korban mengetem untuk menunggu penumpang, pelaku (anggota paskibraka) menggunakan pakaian paskibraka mengatakan 'woi angkot macet, maju!' kemudian angkutan itu maju sedikit," ujar Iptu Resbon menceritakan.

Namun, karena angkot masih maju hanya sedikit, pelaku kembali membentak korban dengan kata 'Maju Angkot'. Mendengar ini, korban menjawab dari dalam angkutan umum 'pelan ajalah suaranya bang, santai aja gak usah keras-keras kali'.

Iptu Resbon menjelaskan pelaku langsung mendatangi korban dan menampar wajah korban.

"Pelaku langsung menampar wajah korban sebanyak satu kali. Kemudian korban berusaha untuk keluar dari dalam, tetapi pelaku mencoba menahan," tambahnya.

Melihat ini, Tirta Novita Sari Silaban seorang penumpang mencoba melerai. Sedihnya, perempuan ini mendapatkan tendangan di bagian perut. Korban Jodesman pun berhasil keluar dari kepungan pelaku.

"Namun korban melihat salah satu pelaku menendang bagian perut saksi Tirta dengan menggunakan kaki kanan salah satu pelaku. Selanjutnya korban berhasil keluar dan langsung dipukuli oleh sekitar sepuluh orang Paskibraka sehingga korban mengalami sakit di bagian kepala, luka-luka di bagian tangan, dan perut," ujarnya.

Saat disinggung tentang adanya senior Paskibraka yang mengenakan pakaian loreng hijau, Iptu Resbon masih belum ingin mengungkapkan. Ia memastikan kejadian ini tengah dalam penyelidikan.

Pengurus Organisasi Paskibra Indonesia Kota Siantar, berdalih pengeroyokan Jodesman di luar pantauan mereka.

Mereka mengatakan puluhan Paskibraka yang melakukan pengeroyokan baru pulang dari latihan rutin, di Lapangan Adam Malik, Kota Siantar.

"Kami dari pengurus, pengeroyokan ini di luar pelatihan," ujar Bendahara Paskibra Siantar, Patar Kolin Siahaan saat ditemui di Lapangan Adam Malik, Siantar, Senin (30/7/2018).

Patar Kolin mengatakan usai kejadian yang mengakibatkan korban Jodesman Silalahi (24) mengalami luka di bagian perut dan kepala telah mencoba melakukan perdamaian. Karena korban tak ingin berdamai, Patar menghargai hal itu.

"Kami siap berdamai. Korban itu mengatakan harus dilanjut. Kalau kami dari pengurusan silakan. Kami sudah memiliki itikad baik. Kami sudah bermohon kepada korban. Mereka tak mengindahkan,"katanya di sebelah ketua pengurus Paskibra Siantar, Davidson Tampubolon.

Patar beralasan tidak tahu berapa orang yang ikut dalam pengeroyokan tersebut. Namun, saat disinggung berapa orang senior yang ikut, Patar mengatakan ada empat orang.

"Empat orang senior ikut. Kami sudah tegaskan jangan arogan. Ini sudah di luar organisasi. Kami masih konsentrasi ke 17 Agustus. Biarlah pihak petugas yang menangani," katanya.

Saat ditanya apakah saat ini pelaku sedang latihan, Patar beralasan tidak ada.

 

Sumber : tribunnews.com

 

Penulis: -. Editor: gun.
Komentar 1
  • Rio Jr.
    bah yang enggak kami nya yg di keroyok !
    kalo sempat, mau siapa pun ketua di bidang aksi paskibraka itu .rata !! rata.!! rata!!
    kalo hukum adil !
    salah ya harus disalah kan !
    -gak nego harga !