HETANEWS.COM

Miris! Kasus Narkoba di Aceh Terbanyak dari Mahasiswa

Ilustrasi (Mindra Purnomo/detikcom)

Aceh, hetanews.com - Kejaksaan Negeri Banda Aceh dalam dua tahun terakhir paling banyak menangani perkara narkotika. Pelakunya didominasi mahasiswa.

Kepala Kejaksaan Negeri Banda Aceh Erwin Desman menyebut banyak mahasiswa yang terlibat dalam penyalahgunaan narkoba ini. Akibatnya, peredaran barang haram tersebut marak di kalangan pelajar. Saat ini sabu-sabu tergolong mudah didapatkan di Aceh.

"Perkara narkoba paling banyak kami terima dari tahun 2015 hingga 2017. Pelakunya kebanyakan mahasiswa atau pelajar," kata Erwin kepada wartawan, Kamis (28/12/2017).

Selain mahasiswa, pengguna sabu di Banda Aceh adalah kalangan swasta. Menurutnya, kasus yang ditangani Kejari Banda Aceh rata-rata perkara yang dilimpahkan polisi dan Badan Narkotika Nasional Provinsi Aceh.

Menurut Erwin, kasus ganja pada 2015 berjumlah 4 perkara, 2016 sebanyak 12 perkara, dan 2017 sebanyak 14 perkara. Sementara itu, kasus sabu pada 2015 sebanyak 11 perkara, 2016 terdapat 56 perkara, dan pada 2017 berjumlah 64 perkara.

"Para pelaku mengkonsumsi narkoba berawal dari rayuan sehingga mereka terpengaruh," jelas Erwin.

Menurut Erwin, perkara narkoba di Banda Aceh tahun ini relatif lebih sedikit dibandingkan daerah lain. Meski demikian, kata Erwin, peredaran narkotika di Aceh setiap tahun mengalami peningkatan.

"Hukuman yang telah dijatuhkan kepada pengguna maupun pengedar dengan hukuman 5-15 tahun penjara dapat dijadikan pelajaran. Masyarakat jangan coba main-main dengan narkoba," jelas Erwin.

Sumber: Detik.Com

Editor: gun.

Daftarkan diri Anda sebagai anggota Heta News untuk selalu mendapatkan buletin berita populer langsung di kotak surat elektronik Anda!

Berlangganan

Daftarkan diri Anda sebagai anggota Heta News untuk selalu mendapatkan buletin berita populer langsung di kotak surat elektronik Anda!

Berlangganan